Maklumat

10 cara untuk menyegerakkan pasangan anda dengan disiplin

10 cara untuk menyegerakkan pasangan anda dengan disiplin

Anak-anak dapat mengatasi perbezaan yang halus dalam gaya disiplin ibu bapa mereka: Mungkin salah seorang ibu bapa lebih cepat mengendalikan kekasaran sementara ibu bapa yang lain adalah orang yang sering mengeluarkan jus yang tumpah di sofa. Tiada masalah besar.

Tetapi para penyelidik mengatakan bahawa kanak-kanak yang orang tuanya mempunyai gaya membesarkan anak yang berbeza jauh lebih cenderung menghadapi masalah tingkah laku. Sekiranya salah satunya adalah penekan dan peraturan lain dengan penumbuk besi, itu membingungkan bagi anak-anak.

Sudah tentu, tidak realistik untuk mengharapkan bahawa sebagai ibu bapa anda dan pasangan anda akan berfikir dan bertindak dengan cara yang sama, kata Jane Nelsen, pengarangDisiplin Positif seri. Kuncinya, katanya, adalah untuk tidak terjebak dalam perebutan kuasa dengan pasangan anda.

Untuk membantu memecahkan tabiat lama dan mencari strategi yang boleh anda berdua jalani, anda harus mempunyai hati-hati dengan pasangan anda di mana anda bersetuju dengan beberapa strategi asas. Panel pakar disiplin kami memandu anda melalui sepuluh langkah utama untuk mewujudkan perkongsian disiplin:

1. Bercakap dengan pasangan anda tentang bagaimana disiplin ditangani semasa anda berdua membesar. Corak keibubapaan sering diulang, jadi ini dapat memberi anda gambaran mengenai gaya orang lain.

2. Tanya pasangan anda mengapa dia mendisiplinkan cara dia melakukannya, kemudian dengar tanpa mengganggu. Bersabar dan hormat. Tanya diri anda mengapa anda menentang kaedah pasangan anda. Apa yang anda takut akan berlaku?

3. Tanyakan apa keraguan yang dimiliki pasangan anda kira-kiraanda gaya disiplin.

4. Terokai secara terbuka semua pilihan di atas meja, mengimbangkan kebaikan dan keburukan. Kembangkan sekumpulan peraturan dan akibat bersama yang anda berdua boleh setuju untuk mencuba, kemudian bersiaplah untuk menyesuaikan diri atau kembali kepada beberapa minggu kemudian jika tidak berfungsi untuk semua orang.

5. Semasa anda memulakan strategi baru dan bersama, selesaikan perselisihan disiplin ketika mereka muncul, satu demi satu, di tempat yang tenang dan peribadi dari telinga kecil.

6. Kompromi - tetapi tunjukkan depan yang bersatu kepada anak-anak anda. Sekiranya mereka melihat anda bekerjasama, mereka cenderung untuk mempermainkan anda antara satu sama lain. Bersumpah untuk tidak menghina teknik mendisiplinkan pasangan anda di hadapan anak anda.

7. Sekiranya anda mengesyaki anak anda saling bermain antara satu sama lain ("Ayah membenarkan saya membersihkan mejaselepas Saya menonton rancangan saya "), katakan kepadanya bahawa anda akan memberikannya jawapan setelah anda bercakap dengan pasangan anda. Atau katakan kepadanya bahawa dia memerlukan" ya "dari kedua ibu bapa sebelum meneruskan. Ingat: Tidak semua keputusan disiplin menuntut jawapan yang tepat sekarang.

8. Sekiranya pasangan anda kelihatan berkecil hati - walaupun anda tidak senang dengan bagaimana dia menangani situasi - bersikap dermawan dan bersikap empati. Cari masa peribadi untuk mendaftar masuk dengan pembuka yang lembut dan tidak menghakimi seperti, "Itu kasar. Saya yakin anda merasa kecewa sekarang. Adakah anda ingin membincangkannya?"

9. Sekiranya anda mempunyai anak usia sekolah, hantar peraturan keluarga yang jelas dan tinjau dengan anak-anak untuk mengukuhkan mesej bahawa anda dan pasangan anda adalah satu pasukan. Melibatkan anak-anak yang lebih tua dalam menetapkan peraturan sering kali mendorong kerjasama yang lebih baik. Mempunyai rancangan untuk menyemak semula peraturan dan akibatnya sehingga dapat disesuaikan seiring dengan usia anak-anak anda.

10. Bagaimana jika pasangan anda enggan melayan ceramah mengenai perkara ini? Itu sukar, tetapi jangan berputus asa. Mintalah dia membuat senarai tingkah laku anak anda yang membuatnya gila, ditambah dengan idea-idea tentang cara memadamkannya.

Sekiranya anda menghadapi sikap "hanya ada satu cara yang betul dan itu adalah cara saya", itu akan membuat anda terkunci dalam zon pertempuran. Sebaliknya, cuba fahami logik di sebalik pendekatan pasangan anda. Sekiranya semuanya gagal, berikan buku atau artikel mengenai topik tersebut atau minta bantuan guru, doktor, kaunselor sekolah, atau ahli terapi.

Dapatkan nasihat yang lebih baik mengenai disiplin untuk anak kecil, kanak-kanak prasekolah, atau anak besar anda.


Tonton videonya: Khotbah Ibu Henny Kristianus 19 Januari 2020 (Disember 2021).